-->
  • Jelajahi

    Copyright © Ismed Share
    Ismed Share, Blog Berbagi Ilmu Apa adanya

    Iklan

    Menu Bawah

    EFEK SAMPING VAKSIN J & J COVID-19

    Jumat, 26 Maret 2021, 03:13 WIB Last Updated 2021-03-25T20:14:46Z
    Healthline - Pada Februari 2021, Food and Drug Administration (FDA) mengeluarkan persetujuan darurat untuk vaksin COVID-19 satu dosis yang dikembangkan oleh anak perusahaan Johnson & Johnson, Janssen Biotech.

     Seperti halnya dua vaksin mRNA yang disetujui pada bulan Desember, vaksin J&J sebagian besar memiliki efek samping ringan yang dapat ditangani dengan istirahat atau pereda nyeri yang dijual bebas.

     Sejauh ini, terdapat lebih sedikit kasus reaksi alergi terhadap vaksin J&J dibandingkan dengan vaksin Moderna-NIAID dan Pfizer-BioNTech, meskipun J&J melaporkan pada bulan Februari bahwa dua peserta uji klinis mengalami reaksi alergi yang parah setelah menerima vaksinnya.

     FDA akan terus memantau keamanan vaksin J&J saat diluncurkan ke publik Amerika.Nyeri di tempat suntikan terlihat pada banyak orang

     Sebelum FDA mengeluarkan Otorisasi Penggunaan Darurat (EUA) untuk vaksin J&J COVID-19, para ilmuwan dari badan tersebut meninjau dataTrusted Source dari uji klinis fase 3 perusahaan.

     Dr. Bruce Y. Lee, direktur eksekutif Riset Operasi dan Komputasi Kesehatan Masyarakat dan profesor kebijakan dan manajemen kesehatan di Sekolah Pascasarjana Kebijakan Kesehatan dan Kesehatan Masyarakat CUNY, mengatakan efek samping yang terlihat dalam uji coba tersebut terbagi dalam dua kategori utama.

     “Pertama adalah reaksi di tempat suntikan.  Itu biasanya nyeri, kemerahan pada kulit, atau bengkak di tempat suntikan, ”katanya.

     "Dan kemudian ada efek samping sistemik - gejala seperti flu seperti kelelahan, nyeri otot, mual, dan kemungkinan demam."

     Data dari uji klinis menunjukkan bahwa sekitar setengah dari orang yang menerima vaksin mengalami reaksi lokal.  Nyeri di tempat suntikan adalah yang paling sering dilaporkan, terjadi di hampir semua kasus.

     Efek samping lokal dimulai rata-rata 2 hari setelah vaksinasi.  Nyeri dan kemerahan rata-rata berlangsung selama 2 hari dan rata-rata bengkak selama 3 hari.

     Onset dan durasi efek samping lokal bervariasi, tetapi kurang dari 3 persen orang mengalami efek samping yang berlangsung lebih dari 7 hari.

     Efek samping lokal yang parah jarang terjadi, dengan kurang dari 1 persen orang mengalami nyeri parah.  Sebagian kecil orang mengalami kemerahan pada kulit di dekat tempat suntikan atau bengkak.

     Semua efek samping lokal ini dilaporkan lebih sering pada orang berusia 18 sampai 59 tahun dibandingkan dengan mereka yang berusia 60 tahun atau lebih.

    Sakit kepala dan efek samping mirip flu biasa terjadi

     Efek samping sistemik terjadi pada sekitar 55 persen orang yang menerima vaksin.

     Yang paling sering dilaporkan adalah sakit kepala, kelelahan, dan nyeri otot, dan pada sejumlah kecil orang, mual dan demam.

     Ini dimulai rata-rata 2 hari setelah vaksinasi.  Kelelahan, sakit kepala, dan nyeri otot rata-rata berlangsung selama 2 hari.  Mual dan demam rata-rata berlangsung 1 hari.

     Onset dan durasi efek samping sistemik bervariasi, meskipun kurang dari 2 persen orang mengalami efek samping sistemik yang berlangsung lebih dari 7 hari.

     Kurang dari 2 persen dari efek samping sistemik yang parah, dengan yang paling umum adalah kelelahan, nyeri otot, dan demam.

     Semua efek samping sistemik dilaporkan lebih sering di antara orang dewasa yang lebih muda dibandingkan dengan orang dewasa yang lebih tua.  Satu pengecualian adalah mual, yang terjadi pada tingkat yang sama pada kedua kelompok.

     Sekitar seperlima orang melaporkan menggunakan obat untuk meredakan nyeri atau demam dalam waktu 1 minggu setelah vaksinasi.  Ini lebih umum di antara orang dewasa yang lebih muda.

     Bagaimana J&J dibandingkan dengan vaksin mRNA?

     Meskipun sulit untuk membandingkan keefektifan vaksin yang diuji dalam uji klinis yang berbeda dalam kondisi yang berbeda, Katelyn Jetelina, PhD, asisten profesor di Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Texas di Dallas, mengatakan efek samping lebih mudah untuk dibandingkan.

     “Karena uji klinisnya besar dan acak,” katanya, “kami yakin bahwa efek samping ini bukan karena variasi individu, tetapi lebih dekat dengan pengalaman 'sebenarnya' untuk orang dewasa yang divaksinasi.”

     Jenis efek samping yang terlihat pada vaksin J&J sejalan dengan yang dialami oleh orang yang menerima salah satu vaksin mRNA.

     Namun, “dalam uji klinis [untuk vaksin J&J], lebih sedikit orang yang melaporkan efek samping, dibandingkan dengan Pfizer atau Moderna, terutama jika kita membandingkan J&J dengan dosis kedua Pfizer atau Moderna,” kata Jetelina.

     Lebih dari 80 persen orang yang menerima vaksin Moderna-NIAIDTrusted Source mengalami reaksi lokal setelah salah satu dosis.  Itu hampir sama untuk Sumber Tepercaya vaksin Pfizer-BioNTech.  Ini lebih tinggi daripada yang terlihat pada vaksin J&J.

     Untuk vaksin Moderna-NIAID, sekitar 55 persen orang mengalami reaksi sistemik setelah dosis pertama - mirip dengan vaksin J&J - tetapi 80 persen mengalaminya setelah dosis kedua.

     Vaksin Pfizer-BioNTech juga memiliki tingkat reaksi sistemik yang lebih tinggi daripada vaksin J&J, terutama setelah dosis kedua.

     Lee mengatakan efek samping yang lebih kuat setelah dosis kedua dari vaksin mRNA adalah "mungkin karena sistem kekebalan Anda sudah prima untuk menerima dosis pertama."

     Uji klinis memberikan informasi penting tentang keamanan vaksin, tetapi pemerintah federal terus memantau vaksin setelah disetujui.

     Ini termasuk pemantauan vaksin melalui aplikasi smartphone V-safe, Sumber Tepercaya dan Sistem Pelaporan Kejadian Buruk Vaksin, yang keduanya memungkinkan masyarakat umum untuk melaporkan efek samping yang mereka alami setelah vaksin.

     "Setiap kali Anda mengalami kejadian buruk akibat vaksin, penting untuk melaporkannya," kata Lee, "karena kami benar-benar ingin melihat bagaimana vaksin berperilaku dalam populasi yang lebih luas dan seiring waktu."
    Komentar

    Tampilkan

    Tidak ada komentar:

    Terkini

    Android

    +